Lorong Gelap Keadilan

LORONG GELAP KEADILAN
Kisah HidupPerjuangan, dan Pemikiran 
Dr. H. IMAM ANSHORI SALEH, SH, M.Hum.
Penulis: Zulfikar Fuad.
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Imam Anshori Saleh, putra seorang kepala desa di Jombang, Jawa Timur, sejak remaja merasakan langsung perlakuan tidak adil dari oknum penegak hukum kepadanya, keluarganya, dan masyarakat desanya. Sungguh nyata yang terjadi di tengah-tengah masyarakat, bahwa hukum telah dijadikan komoditas jual-beli oleh oknum-oknum penegak hukum. Rekayasa hukum sering dilakukan oknum penegak hukum, putih jadi hitam dan sebaliknya. Keadilan begitu mahal harganya bagi warga desa. Kekecewaan warga desa terhadap penegak hukum selama puluhan tahun berakumulasi, lalu menimbulkan persepsi bahwa peradilan kita berada di lorong yang gelap.

Perlakuan tidak adil oknum penegak hukum kepada warga desa membuka mata hati Imam untuk peka terhadap berbagai bentuk ketidakadilan, yang kemudian mengilhaminya menempuh studi ilmu hukum dan berperan nyata membenahi peradilan Indonesia. Di kemudian hari, keputusan itu mengantarnya menjadi jurnalis, legislator, praktisi hukum dan komisioner Komisi Yudisial RI.

Selama lebih dari 30 tahun, Imam memperjuangkan keadilan masyarakat lewat lisan, tulisan, dan perbuatan. Perjuangannya menegakkan keadilan sarat berbagai tantangan, mulai dari percobaan suap sampai teror. Semua itu bukannya membuat Imam jera, sebaliknya justru kian meneguhkan keyakinannya bahwa selalu ada jalan keadilan di tengah kezaliman. Lewat buku ini, Imam Anshori Saleh mengabadikan pikiran, ucapan, dan tindakannya sebagai warisan bagi generasi muda penerus bangsa.

****

“Imam Anshori Saleh mengalami sendiri betapa semakin lebarnya kesenjangan antara teori dan praktik hukum di negara kita, sehingga keadilan yang hakiki nyaris bak fatamorgana bagi rakyat Indonesia.”
~ Jenderal TNI (Purn) Prof. Dr. AM Hendropriyono ~

“Dalam bukunya Lorong Gelap Keadilan ini, jelas tergambar dan terbaca bahwa kepedulian, keseriusan, dan ketajaman Sdr Imam Anshori Saleh dalam mencermati dan mengkritisi persoalan-persoalan sosial, hukum, dan keadilan, telah menjadikannya kaya memori, pengetahuan, dan pengalaman yang sangat berharga.”
~ Jenderal TNI (Purn) Prof. Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono ~

“Lewat beragam kiprahnya, terutama sebagai Wakil Ketua Komisi Yudisial Republik Indonesia, saudara Imam Anshori Saleh memberikan kontribusi berharga untuk menjernihkan kembali ranah hukum di negeri ini.”
~ Prof. Dr. K.H. Said Aqil Siradj ~